Socialize

FacebookTwitterYoutube

Benarkan Lupa Hafalan Al Qur’an itu Dosa?

Dosakah Lupa Hafalan Al Quran

Benarkan lupa hafalan Al Qur’an itu dosa?

Jawaban

Orang cerdas adalah orang yang selalu ingat nikmat Allah yang telah dianugerahkan kepadanya. Karena dengan ingat kita akan selamat. Sebagaiaman jika kita ingat dimana uang ratusan juta rupiah kita simpan, maka tentu kita dapat membelanjakannya sewaktu-waktu sesuai dengan kebutuhan kita. Akan tetapi, jika sebaliknya kita lupa dimana uang ditaruh, pada hal kebutuhan sangat mendesak demi keselamatan hidup bersama keluaraga yang kita cintai, maka tentu binasalah kita, dan ini hamper-hampir mustahil terjadi pada kita.

Padahal demikian itu, adalah gambaran kecil bagamaina nasib buruk seseorang terjadi karena lupa terhadap nikmat yang sedikit dan sifatnya semestara.

Bayangkan, jika yang dilupakan itu adalah al-Qur’an sebagai satu-satunya nimat terbesar yang telah dianugerahkan oleh  Allah swt. kepada hamba-hambanya, apakah kita berani bersikap sembrono dengan tidak menjaganya sebaik-baik penjagaan, sehingga akibatnya kita menjadi lupa?. Sungguh sangat ironi tentunya. Apakah kita ingin selamat dari bencana kecil, sedangkan bencana yang lebih besar kita justeru mengabaikannya?

Karena itu, sebenarnya hukum haram disini, bukan berarti karena lupanya seseorang terhadap al-Qur’an, akan tetapi keharaman itu adalah disebabkan karena ia telah mendzalimi dirinya sendiri, ketika ia telah membinasakannya akibat dari sikap berpaling dari al-Qur’an al-Karim. Sebagaiaman firman Allah swt. dalam surat Toha: :124-126

وَمَنْ أَعْرَضَ عَنْ ذِكْرِي فَإِنَّ لَهُ مَعِيشَةً ضَنْكًا وَنَحْشُرُهُ يَوْمَ الْقِيَامَةِ أَعْمَى (124) قَالَ رَبِّ لِمَ حَشَرْتَنِي أَعْمَى وَقَدْ كُنْتُ بَصِيرًا (125) قَالَ كَذَلِكَ أَتَتْكَ آيَاتُنَا فَنَسِيتَهَا وَكَذَلِكَ الْيَوْمَ تُنْسَى (126)

124. dan Barangsiapa berpaling dari peringatan-Ku, Maka Sesungguhnya baginya penghidupan yang sempit, dan Kami akan menghimpunkannya pada hari kiamat dalam Keadaan buta”.

125. berkatalah ia: “Ya Tuhanku, mengapa Engkau menghimpunkan aku dalam Keadaan buta, Padahal aku dahulunya adalah seorang yang melihat?”

126. Allah berfirman: “Demikianlah, telah datang kepadamu ayat-ayat Kami, Maka kamu melupakannya, dan begitu (pula) pada hari ini kamupun dilupakan”.

Dari ayat di atas jelas menunjukkan bahwa yang dimaksud dengan lupa yang haram adalah I’rodh yang artinya berpaling dengan sengaja dari alquran yang dapat menghancurkan dua kehidupan:

  1. Di dunia mendapati kehidupan yang sempit, pada hal Allah swt. telah menjadikan bumi ini luas.
  2. Di Akhirat dalam keadaan buta mata kepalanya sehingga tidak dapat meniti jalan yang benar, kecuali jalan yang akan mengantarkannya ke dalam api neraka. Wal iyadhu billah.

Rasulullah saw. telah mengingatkan kita pula akan bahaya lupa dalam arti berpaling dari al-Qur’an dalam sebuah Hadith yang diriwayakan oleh Abi Dawud dalam Sunannya: 461

عَنْ أَنَسِ بْنِ مَالِكٍ قَالَ قَالَ رَسُولُ اللَّهِ -صلى الله عليه وسلم- « عُرِضَتْ عَلَىَّ أُجُورُ أُمَّتِى حَتَّى الْقَذَاةُ يُخْرِجُهَا الرَّجُلُ مِنَ الْمَسْجِدِ وَعُرِضَتْ عَلَىَّ ذُنُوبُ أُمَّتِى فَلَمْ أَرَ ذَنْبًا أَعْظَمَ مِنْ سُورَةٍ مِنَ الْقُرْآنِ أَوْ آيَةٍ أُوتِيَهَا رَجُلٌ ثُمَّ نَسِيَهَا ».

Dari Anas bin Malik ra. Ia berkata: Rasulullah saw. bersabda: Telah ditunjukkan (oleh Allah) kepadaku pahala-pahala umatku, sampai kotoran mata (ketek) yang dibuang oleh  seseorang dari masjid. Dan ditunjukkan pula kepadaku macam-macam dosa umatku, maka aku tidak mendapati dosa yang lebih besar melebihi satu surat atau ayat dari al-Qur’an yang telah diberikan kepada seseorang (hafal) kemudian ia melupakannya.

Dari ayat al-Qur’an dan Hadith tersebut di atas dapat diambil kesimpulan sebagai berikut:

  1. Haram bagi setiap hamba menzalimi diri sendiri dengan menjadikan hidupnya sengsara di dunia maupun akhirat.
  2. Sejahat-jahat penzaliman seseorang terhadap diri sendiri dan keluarganya adalah dengan berpaling dan melupakan al-Quran yang seharusnya diingat dan dijaga.
  3. Wajib bagi kita untuk menanamkan rasa cinta terhadap al-Qur’an dan mengetahui kadar keagungannya, agar hidup ini selalu termotifasi untu selalu mengingat al-Qur’an.

Wallah a’lam.

 

Posted by on April 18, 2012. Filed under Al-Qur'an,Konsultasi. You can follow any responses to this entry through the RSS 2.0. You can leave a response or trackback to this entry

2 Responses to Benarkan Lupa Hafalan Al Qur’an itu Dosa?

  1. Rofiqul Reply

    July 18, 2012 at 3:17 pm

    Bagaimana klo lupanya it tnpa dsengaja?
    Qt sdi brusaha menjaga tp ttp saja g bs

  2. ila Reply

    October 13, 2012 at 2:37 pm

    masih blm jls, jd sbnrnya dosa atau tidak jika kita pernah hafal seumpama surat2 juz amma, dn kemudian seiring nya waktu melupakannya?
    d tggu jwbnya, trims

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

*

You may use these HTML tags and attributes: <a href="" title=""> <abbr title=""> <acronym title=""> <b> <blockquote cite=""> <cite> <code> <del datetime=""> <em> <i> <q cite=""> <strike> <strong>